Sunday, October 29, 2017

Masjid Agung Wahyu Al-Hadi Sampit – Kalimantan Tengah

Masjid Agung Wahyu Al-Hadi Sampit

Masjid Agung Wahyu Al-Hadi Sampit merupakan sebagai masjid terbesar di kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah. Sampit merupakan ibukota kabupaten Kota Waringin Timur (KOTIM) propinsi Kalimantan Tengah (KALTENG). Wilayah yang pernah tercabik cabik oleh pertikaian berbau SARA beberapa waktu lalu. Kini kota Sampit dan Kabupaten Kotim sedang menggeliat dalam proses percepatan pembangunan, salah satunya pembangunan Masjid Raya Islamic Center Sampit yang tidak saja menjadi pusat pengembangan Islam tapi bangunannya sendiri menjadi ikon baru bagi kota Sampit.

Lokasi Masjid Raya Sampit

Masjid Agung Wahyu Al-Hadi Sampit terletak di Jalan Sudirman KM 3.2 Sampit, Kabupaten Kota Waringin Timur, Propinsi Kalimantan Tengah. Lokasi Masjid agung ini berada di sekitar bundaran tugu peringatan tragedi tampit tahun 2000 silam. Tugu peringatan tragedi sampit di bundaran ini dibuat oleh suku Dayak dari kayu ulin yg diukir dan ditempatkan di tengah bundaran Jalan Jendral Sudirman yang menghubungkan Sampit Dengan Pangkalan Bun.

Masjid Agung Wahyu Al-Hadi Sampit
Jl. Jenderal Sudirman Km. 3.2, Mentawa Baru Hulu
Mentawa Baru Ketapang, Kabupaten Kotawaringin Timur
Kalimantan Tengah 74312, Indonesia
Koordinat geografi 2° 32' 12.01" S  112° 54' 45.63" E



Pembangunan Masjid Agung Wahyu Al-Hadi Sampit

Pembangunan Masjid Raya ini diharapkan bisa menampung atau menjadi pusat pendidikan agama Islam bagi masyarakat Kotim. Karena sesuai program Masjid Agung Wahyu Al-Hadi Sampit sebagai wadah belajar bagi umat muslim di Kotim. Sebagaimana disampaikan oleh bupati Kotim Drs HM Wahyudi K Anwar.

Masjid Raya Sampit mulai dibangun pada tahun 2004 dimasa pemerintahan Bupati Kotawaringin Timur (Kotim) Kalimantan Tengah (Kalteng) Drs HM Wahyudi K Anwar. Dan diresmikan sendiri oleh beliau pada hari jumat 24 September 2010 di ahir masa jabatannya meskipun bangunan masjid ini belum selesai keseluruhan proses pembangunannanya.  Dalam acara peresmian Masjid Agung Wahyu Al-Hadi Sampit tersebut turut dimeriahkan oleh KH Zainudin MZ dan AA Gym serta penyanyi relegius Sulis.

Sampai tahun 2010 saat diresmikan proyek pembangunan masjid ini sudah menghabiskan dana sekitar 40 milyar rupiah. Dan masih membutuhkan dana tambahan lagi sekitar 8 milyar rupiah dari APBD Kotim tahun anggaran 2011 untuk menyelesaikan pembangunannya termasuk penambahan 2 tempat wudhu, pemasangan kusen jendela dan pintu yang di datangkan dari Jepara, Kaligrafi dan pengecatan. Proses tersebut mulai dilaksanakan pada tanggal 26 Agustus dan selesai pada tangga 23 Desember 2011.

Referensi


Baca Juga